www.tribunsatu.com
Galeri Foto - Advertorial - Pariwara - Indeks Berita
 
KORUPSI PENGADAAN VIDEO WALL
Ditetapkan Menjadi Tersangka, PPTK Diskominfo Pekanbaru Dan Direktur SAP
Kamis, 06-02-2020 - 17:09:48 WIB
TERKAIT:
 
  • Ditetapkan Menjadi Tersangka, PPTK Diskominfo Pekanbaru Dan Direktur SAP
  •  

    PEKANBARU, Tribunsatu.com - Kejaksaan Tnggi (Kejati) Riau menetapkan dua tersangka dugaan korupsi pengadaan video wall di Dinas Komunikasi Informasi Statistik dan Persandiaan Kota Pekanbaru.  Keduanya bertanggung jawab atas kerugian negara sebesar Rp3,95 miliar.

    Adupun para tersangkanya adalah seorang oknum Pegawai Negeri Sipil (PNS) berisnial VH. Yang mana, pada pelaksanaan kegiatan di tahun 2017 lalu sebagai Pejabat Pelaksana Teknis Kegitan (PPTK). Dan yang kedua adalah Direktur CV Solusi Arya Prima (SAP) berinisial AM selaku penyedia barang.

    "Kami telah menetapkan dua tersangka dugaan korupsi pengadaan video wall di Diskomininfotik Kota Pekanbaru. Keduanya berinisial VH dan AM," ujar Kajati Riau, Mia Amiati, Kamis (6/2/2020).

    Saat ini, dikatakan Mia, pihaknya tengah melakukan proses penyidikan untuk melengkapi berkas perkara para tersangka.

    "Saat ini, kami masih melakukan penyidikan," sebut Mia.

    Sebelumnya, Korps Adhyaksa Riau telah memeriksa Kepala Diskomifotik Kota Pekanbaru, Firmansyah Eka Putra. Pemeriksaan dalam tahap penyelidikan ini bersamaan dengan Agusril selaku pejabat pengadaan barang dan jasa/Pokja. Lalu, Vinsensius Hartanto sebagai Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) dan Ketua Tim Penerima Hasil Pekerjaan (PPHP), Muhammad Azmi,  dan Direktur CV Solusi Arya Prima, Asep Muhammad Ishak.

    Kemudian, tiga abdi negara di lingkungan Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru yakni, Endra Trinura ST MT, Febrino Hidayat ST dan Maisisco MSi. Ketiganya pada pelaksanaan kegiatan tahun 2017 senilai Rp4,4 miliar tersebut, selaku Sekretaris dan Anggota Tim Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan (PPHP).

    Lalu, mantan Plt BPKAD, Alex Kurniawan, dan mantan Kepala Inspektur, Azmi, serta Sektetaris Daerah Kota (Sekdako) Pekanbaru, M Noer MBS, juga telah dimintai keterangan oleh penyelidik Bidang Pidana Khusus Kejati Riau.

     Untuk diketahui, pengadaan video wallbertujuan untuk mengusung visi Kota Pekanbaru sebagai smart city. Dana dialokasikan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja (APBD) Pekanbaru 2017 sebesar Rp4.448.505.418. Pengadaan kegiatan itu peruntukan Command Centre Pekanbaru Jalan Pepaya.(sumber.Rpc)






     
    Berita Lainnya :
  • Ditetapkan Menjadi Tersangka, PPTK Diskominfo Pekanbaru Dan Direktur SAP
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Tokoh - Opini - Galeri - Advertorial Indeks Berita
    Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
    © 2016-2020 PT. HESTI TRIBUNSATU PERS, All Rights Reserved