www.tribunsatu.com
Galeri Foto - Advertorial - Pariwara - Indeks Berita
 
Dugaan Korupsi SPPD Fiktif Di Setwan Kab.Rokan Hilir, Belum Ada Titik Terang Ada Apa Ya ?
Rabu, 15-05-2019 - 15:47:28 WIB
TERKAIT:
 
  • Dugaan Korupsi SPPD Fiktif Di Setwan Kab.Rokan Hilir, Belum Ada Titik Terang Ada Apa Ya ?
  •  

    Doktor Hukum Pidana : DR M Nurul Huda SH MH


    PEKANBARU, Tribunsatu.com Direktur Forum Masyarakat Anti Korupsi (Formasi) Dr. Muhammad Nurul Huda, SH. MH ragu terhadap komitmen Polda Riau untuk mengusut tuntas dugaan korupsi SPPD Fiktif di Setwan Kabupaten Rokan Hilir Riau.

    Sudah banyak anggota dewan tahun 2014-2019 mengembalikan uang yang diduga korupsi tersebut. Tetapi oleh polda riau kasus ini juga belum ada tersangkanya. 

    Kami ragu kasus ini akan diselesaikan dengan cepat. kasus ini sendiri telah berjalan satu tahun lebih, tapi pengusutannya tidak kunjung selesai. harus berapa banyak pergantian Kapolda Riau baru dugaan korupsi ini diselesaikan.

    Padahal Pasal 4 UU No. 31 thn 1999 diubah dengan UU 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi telah menggariskan bahwa "pengembalian kerugian keungan negara atau perekonomian negara tidak menghapus tindak pidana korupsi". Kerugian telah ditemukan sekitar Rp. 1.6 M serta 45 anggota dewan priode 2014-2019 telah dimintai keterangannya.

    Kami disini tidak hanya bicara kerugian keuanga negaranya, tetapi oknum anggota dewan yang terlibat telah menghianati amanah rakyat untuk mengawasi uang daerah, tetapi kenapa ikut terlibat juga dalam dugaan korupsi ini. kami juga ingin, penyelesaian kasus ini tidak diselesaikan dengan episode seperti kasus korupsi bansos bengkalis. 

    Untuk itu tidak ada alasan lagi bagi polda riau untuk tidak menyelesaikan perkara sppd fiktif setwan rohil karena saksi, pengakuan, surat juga ada. artinya minum dua alat bukti telah terpenuhi. lantas menunggu apa lagi. 

    Kami khwatir jika dugaan sppd fiktif di setwan rokan hilir ini tdk diselesaikan tuntas, rakyat riau khususnya rakyat kab. rokan hilir akan mengganggap hukum tajam ke bawah, tumpul ke atas. Kami tidak ingin karena berlarut-larutnya pengusutan dugaan kasus korupsi sppd fiktif di setwan kabupaten rokan hilir riau dengan tuntas, akan membuat citra kepolisian menjadi menurun. 

    Direktur Formasi




     
    Berita Lainnya :
  • Dugaan Korupsi SPPD Fiktif Di Setwan Kab.Rokan Hilir, Belum Ada Titik Terang Ada Apa Ya ?
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
     
    Galeri Foto - Advertorial - Pariwara - Indeks Berita
    Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
    © 2017-2018 PT. HESTI TRIBUNSATU PERS, All Rights Reserved